My Mr/Mis V.V.I.P ma Friends Forever

LETs : Exchange Links !!

Saturday, January 19, 2013

Bercinta Mr Januari waiting For Miss Feb



Assalamualaikum...
Lama gila tidak update blog....
Bz keje banyak di Opiz cabuk aku..
ALHAMDULILLAH aku di kurniakan lagi kudrat untuk ...
berBLOG...hanya sekadar Blog picisan...
Untuk apa ? untuk suka2.....
Aku seorang puitis....yer...sweet talker..becoz im a word person...
so word person nih dia dah imun dengan ayat POWER..
i action...cuz...its speak louder that word...yehh!
..Misi tahun nih..????
jeng jeng...
mcm tahun lepas jugak


nak tamatkan zaman anak dara..Oops:P
itu misi utama...(kununnnnnn)

ini contoh suami yang bagus...
tapi aku tak mencari yg sempurna...
tapi yang melengkapkan...
dan cuba berubah untuk menjadi lebih baik 
insyaALLAH...jika ada jodoh ^_^




notakakikudibibirmu

Waiting patiently ..
never Lose hope..
in ALLAH S.w.t.
Have faith...
yg penting kawan2 usaha taw...=)..
cinta itu indah...
belajar menerima seseorg yg syg kita..
seadanya...
btw..tidak salah mengorat org yang soleh..
sbb kita tau dia boleh pimpim kita...(lelaki pemalu byk ;) n single)
takde istilah pergi cari timba bagi akula...^^
yang penting hati mau baik...
poligami tak salah tapi ada caranya...
dan bukan mengikut hawa nafsu...

Kisah Pemuda Yang Menikahi Wanita Buta, Tuli, Bisu dan Lumpuh




Seorang lelaki yang soleh bernama Tsabit bin Ibrahim sedang berjalan di pinggiran kota Kufah. Tiba-tiba dia melihat Sebuah apel jatuh keluar pagar sebuah kebun buah-buahan. Melihat apel yang merah ranum itu tergeletak di tanah membuat air liur Tsabit terbit, apalagi di hari yang panas dan tengah kehausan. Maka tanpa berfikir panjang dipungut dan dimakannyalah buah apel yang lazat itu, akan tetapi baru setengahnya di makan dia teringat bahawa buah itu bukan miliknya dan dia belum mendapat izin pemiliknya.
Maka ia segera pergi kedalam kebun buah-buahan itu hendak menemui pemiliknya agar meninta dihalalkan buah yang telah dimakannya. Di kebun itu ia bertemu dengan seorang lelaki. Maka langsung saja dia berkata, “Aku sudah makan setengah dari buah apel ini. Aku berharap anda menghalalkannya”. Orang itu menjawab, “Aku bukan pemilik kebun ini. Aku Khadamnya yang ditugaskan menjaga dan mengurus kebunnya”.
Dengan nada menyesal Tsabit bertanya lagi, “Dimana rumah pemiliknya? Aku akan menemuinya dan minta agar dihalalkan apel yang telah ku makan ini.”Pengurus kebun itu memberitahukan, “Apabila engkau ingin pergi kesana maka engkau harus menempuh perjalan sehari semalam”.
Tsabit bin Ibrahim bertekad akan pergi menemui si pemilik kebun itu. Katanya kepada orang tua itu, “Tidak mengapa. Aku akan tetap pergi menemuinya, meskipun rumahnya jauh. Aku telah memakan apel yang tidak halal bagiku kerana tanpa izin pemiliknya. Bukankah Rasulullah s.a.w. sudah memperingatkan kita melalui sabdanya: “Siapa yang tubuhnya tumbuh dari yang haram, maka ia lebih layak menjadi umpan api neraka”
Tsabit pergi juga ke rumah pemilik kebun itu, dan setiba di sana dia langsung mengetuk pintu. Setelah si pemilik rumah membukakan pintu, Tsabit langsung memberi salam dengan sopan, seraya berkata,” Wahai tuan yang pemurah, saya sudah terlanjur makan setengah dari buah apel tuan yang jatuh ke luar kebun tuan. Kerana itu mahukah tuan menghalalkan apa yang sudah ku makan itu?”
Lelaki tua yang ada dihadapan Tsabit mengamatinya dengan cermat. Lalu dia berkata tiba-tiba, “Tidak, aku tidak boleh menghalalkannya kecuali dengan satu syarat.” Tsabit merasa khawatir dengan syarat itu kerana takut ia tidak dapat memenuhinya. Maka segera ia bertanya, “Apa syarat itu tuan?” Orang itu menjawab, “Engkau harus mengawini putriku !”
Tsabit bin Ibrahim tidak memahami apa maksud dan tujuan lelaki itu, maka dia berkata, “Apakah kerana hanya aku makan setengah buah apelmu yang keluar dari kebunmu, aku harus mengawini putrimu?”
Tetapi pemilik kebun itu tidak mempedulikan pertanyaan Tsabit. Ia malah menambahkan, katanya, “Sebelum pernikahan dimulai engkau harus tahu dulu kekurangan-kekurangan putriku itu. Dia seorang yang buta, bisu, dan tuli. Lebih dari itu ia juga seorang yang lumpuh!”
Tsabit amat terkejut dengan keterangan si pemilik kebun. Dia berfikir dalam hatinya, apakah perempuan seperti itu patut dia persunting sebagai isteri gara-gara setengah buah apel yang tidak dihalalkan kepadanya? Kemudian pemilik kebun itu menyatakan lagi, “Selain syarat itu aku tidak boleh menghalalkan apa yang telah kau makan !”
Namun Tsabit kemudian menjawab dengan mantap, “Aku akan menerima pinangannya dan perkahwinanya. Aku telah bertekad akan mengadakan transaksi dengan Allah Rabbul ‘alamin. Untuk itu aku akan memenuhi kewajiban-kewajiban dan hak-hakku kepadanya kerana aku amat berharap Allah selalu meridhaiku dan mudah-mudahan aku dapat meningkatkan kebaikan-kebaikanku di sisi Allah Ta’ala”.
Maka pernikahan pun dilaksanakan. Pemilik kebun itu menghadirkan dua saksi yang akan menyaksikan akad nikah mereka. Sesudah perkahwinan selesai, Tsabit dipersilahkan masuk menemui isterinya. Sewaktu Tsabit hendak masuk kamar pengantin, dia berfikir akan tetap mengucapkan salam walaupun isterinya tuli dan bisu, kerana bukankah malaikat Allah yang berkeliaran dalam rumahnya tentu tidak tuli dan bisu juga. Maka iapun mengucapkan salam, “Assalamu”alaikum…”
Tak disangka sama sekali wanita yang ada dihadapannya dan kini resmi jadi isterinya itu menjawab salamnya dengan baik. Ketika Tsabit masuk hendak menghampiri wanita itu , dia mengulurkan tangan untuk menyambut tangannya. Sekali lagi Tsabit terkejut kerana wanita yang kini menjadi isterinya itu menyambut uluran tangannya.
Tsabit sempat terhentak menyaksikan kenyataan ini. “Kata ayahnya dia wanita tuli dan bisu tetapi ternyata dia menyambut salamnya dengan baik. Jika demikian berarti wanita yang ada dihadapanku ini dapat mendengar dan tidak bisu. Ayahnya juga mengatakan bahawa dia buta dan lumpuh tetapi ternyata dia menyambut kedatanganku dengan ramah dan mengulurkan tangan dengan mesra pula”, Kata Tsabit dalam hatinya. Tsabit berfikir, mengapa ayahnya menyampaikan berita-berita yang bertentangan dengan yang sebenarnya ?
Setelah Tsabit duduk di samping isterinya, dia bertanya, “Ayahmu mengatakan kepadaku bahawa engkau buta. Mengapa?” Wanita itu kemudian berkata, “Ayahku benar, kerana aku tidak pernah melihat apa-apa yang diharamkan Allah”. Tsabit bertanya lagi, “Ayahmu juga mengatakan bahawa engkau tuli, mengapa?” Wanita itu menjawab, “Ayahku benar, kerana aku tidak pernah mahu mendengar berita dan cerita orang yang tidak membuat ridha Allah.
Ayahku juga mengatakan kepadamu bahawa aku bisu dan lumpuh, bukan?” Tanya wanita itu kepada Tsabit yang kini sah menjadi suaminya. Tsabit mengangguk perlahan mengiyakan pertanyaan isterinya. Selanjutnya wanita itu berkata, “aku dikatakan bisu kerana dalam banyak hal aku hanya menggunakan lidahku untuk menyebut asma Allah Ta’ala saja. Aku juga dikatakan lumpuh kerana kakiku tidak pernah pergi ke tempat-tempat yang boleh menimbulkan kegusaran Allah Ta’ala”.
Tsabit amat bahagia mendapatkan isteri yang ternyata amat soleh dan wanita yang memelihara dirinya. Dengan bangga ia berkata tentang isterinya, “Ketika kulihat wajahnya… Subhanallah, dia bagaikan bulan purnama di malam yang gelap”.
Tsabit dan isterinya yang salihah dan cantik itu hidup rukun dan berbahagia. Tidak lama kemudian mereka dikurniakan seorang putra yang ilmunya memancarkan hikmah ke seluruh penjuru dunia, Beliau adalah Al Imam Abu Hanifah An Nu’man bin Tsabit.
source: akhwatmuslimah 

notakakikudibibirmu...
sekadar share....;)..

Siapakah ??? tabi'in dan tabi'ut tabi'in...





Setelah melihat pengertian salafus-sholih, secara ringkas dapat difahami salafus-sholih adalah dari kalangan tiga generasi awal dari kaum muslimin iaitu para sahabat, tabi'in dan tabi'ut tabi'in. Para sahabat ialah mereka yang hidup dan pernah berjumpa dengan Rasulullah SAW, tabi'in pula ialah mereka yang hidup sesudah Rasulullah SAW, manakala tabi'ut tabi'in pula merupakan murid-murid kepada tabi'in. Ada pun, senarai nama yang dinyatakan ini adalah terhad memandangkan terlampau banyak nama yang terlibat. Terima kasih diucapkan kepada Ahmad Abu Faza yang menjadi sumber kepada senarai nama ini. Mari kita lihat senarai nama siapakah mereka ini. Mudah-mudahan kita mendapat manfaat daripadanya.

Para Sahabat
  • Abdullah bin Jahsy (wafat 3 H)
  • Abbas bin Abdul Muthalib (wafat 32 H)
  • Abdullah bin Abbas (wafat 68 H)
  • Abdullah bin Amru bin Ash (wafat 65 H)
  • Abdullah bin Khuzafah As Sahmi (wafat 28 H)
  • Abdullah bin Masud bin Gafil (wafat 32 H)
  • Abdullah bin Rawahah (wafat 8 H)
  • Abdullah bin Salam (wafat 43 H)
  • Abdullah bin Umar bin Khattab (wafat 73 H)
  • Abdullah bin Ummi Maktum (wafat 14 H)
  • Abdullah bin Zubair (wafat 73 H)
  • Abdurrahman bin Auf (wafat 32 H)
  • Abu Bakr Siddik (51 SH-13 H)
  • Abu Dardaa (wafat 32 H)
  • Abu Hurairah (wafat 59 H)
  • Abu Musa Asy’ari (wafat 44 H)
  • Abul Ash bin Rabi’ al Absyamial Qurasyi
  • Abu Sufyan bin Harists
  • Abu Thalhah An.Anshary
  • Abu Dzarr Al Gifari (wafat 32 H)
  • Adi bin Hatim (wafat 68 H)
  • Ali bin Abu Thalib (23 SH-40 H)
  • Anas bin Malik bin Nadar (wafat 93 H)
  • Bilal bin Rabah Al Habasyi (wafat 20 H)
  • Hakim bin Huzam (wafat 54 H)
  • Hamzah bin Abdul Muthalib (wafat 3 H)
  • Hasan bin Ali (wafat 50 H)
  • Husein bin Ali (Wafat ..H)
  • Huzaifah bin Yamman (wafat 36 H)
  • Jakfar bin Abu Thalib (wafat 8 H)
  • Muawwiyah bi Abu Sofyan (20 SH-60 H)
  • Muaz bin Jabal (wafat 18 H)
  • Rabi’ah bin Ka’ab
  • Said bin Amir Huzaim Al Jumahi
  • Said bin Zaid
  • Tsumamah bin ‘Utsal
  • Thufeil bin Amr Addausi
  • Umar bin Khaththab (40 SH-23 H)
  • Umair bin Sa’ad
  • Usamah bin Zaid
  • Uqbah bin ‘Amir al Juhani
  • Ustman bin Afffan (47 SH-35 H)
  • Usaid bin Hudhair
  • Zaid bin Tsabit (wafat 45 H)

Para Tabi’in
  • Sa’id bin Al-Musayyab wafat 90 H
  • Urwah bin Zubair wafat 99 H
  • Sa’id bin Jubair wafat 95 H
  • Ali bin Al-Husain Zainal Abidin wafat 93 H
  • Muhammad bin Al-Hanafiyah wafat 80 H
  • Ubaidullah bin Abdillah bin Utbah bin Mas’ud wafat 94 H
  • Salim bin Abdullah bin Umar wafat 106 H
  • Al-Qasim bin Muhammad bin Abi Bakr Ash Shiddiq
  • Al-Hasan Al-Basri wafat 110 H
  • Muhammad bin Sirin wafat 110 H
  • Umar bin Abdul Aziz wafat 101 H
  • Nafi’ bin Hurmuz wafat 117 H
  • Muhammad bin Syihab Az-Zuhri wafat 125 H
  • Ikrimah wafat 105 H
  • Asy Sya’by wafat 104 H
  • Ibrahim an-Nakha’iy wafat 96 H
  • Aqamah wafat 62 H

Para Tabiut Tabi’in
  • Malik bin Anas wafat 179 H
  • Al-Auza’i wafat 157 H
  • Sufyan bin Said Ats-Tsauri wafat 161 H
  • Sufyan bin Uyainah wafat 193 H
  • Al-Laits bin Sa’ad wafat 175 H
  • Syu’bah ibn A-Hajjaj wafat 160 H
  • Abu Hanifah An-Nu’man wafat 150 H


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

BLOGGERS CHAT ROOM