My Mr/Mis V.V.I.P ma Friends Forever

LETs : Exchange Links !!

Tuesday, November 11, 2014

Dear Love



Dear Love ,
I don’t need to see you to love you ..
I only need to know you’re there ..
I don’t need to feel you..
To have you touch my heart..
I only need to know you care..
I don’t need to look into your eyes..
To believe that this is real..
I only need to understand..
What you think and feel..
Love, it is a feeling..
That can’t be seen, and though..
I would love to have you here to hold..
Just by having you in my life..
I have everything..

But Dear Love ...
Listen don't you hear...
I'm crying but they are silent tears..
I'm crying on the inside so you can't see..
all the pain running though me ..
I cry for the times I can't..
so if you listen you may hear my silent tears...


I'm sorry..
Dear LOVE.. 
I like you...
Really, I do ..
But I can't love you...
You deserve someone so much better. 
I didn't mean to cause you pain..
If you are reading this...
That was not my intention. ...... 
If you want to keep trying..
Then just know that I just can't love you right now..
I'm so sorry, 
In all honesty I am. 
I... I... just can't find the words right now. ...... 
I know you're reading this right now. 
I'm sorry to tell you like this...
But just know that no matter what might happen..
Just know that: THIS WAS NOT YOUR FAULT! 
It was mine...
And for that I'm sorry....
There's is a distance that keep my heart 
From loving you...



Notakakikudibibirmu

Tidak semua didunia ini kita akan dapat...
suka tidak semestinya akan bersatu...
cinta sejati tidak hanya menerima...
tapi ia memberi....tanpa mengharap sesuatu yg pasti...

inspirasi : I'm sorry but I love YOU...

*tiada kena mengena yang hidup @ mati ...


True love is selfless. It is prepared to sacrifice...

 "True love is only true when the feeling is mutual. Yet, it need not be expressed in words. When love is true, you just feel it."

"True lovers don't give and take ... they give, and never expect to take anything back. Just like love, in every sense of the word."












Tuesday, November 4, 2014

No Me Ames....


Dugaan Hati....
Rindu dan rindu....
Datang ingin bertamu dan bertemu....
Sahutan nya kedengaran....
Namun....
Aku hanya mampu menyahut...
Didalam hati...
Jauh disudut hati....
Mana mungkin kuhampiri....
Mana mungkin ku menyintai lagi...
buat sekian kali....

Ku punya sekeping hati yang mampu...
menyayangi semua orang....
namun kasih....
biarlah hanya tuhan sahaja yang tahu... 

Sesungguhnya...
Aku ingin mati dalam dakapan rindu....
yang menyintai diri ini keranaNYA...
Aku ingin terus hidup dalam dakapan kasih sayang...yang menyayangi diri ini dengan apa adanya....

Jodoh kematian itu pasti...
Jodoh perkahwinan itu insyaALLAH...
dengan izin NYA...

Notakakikudibibirmu :

Cinta memerlukan pengorbanan....
Andai melepaskan seseorang kerana ingin..
dia bahgia bersama pilihan....
itulah cinta yang paling sempurna....


Sekadar karya....dari lady D

NO mE AMes....don't Love Me...









Monday, October 20, 2014

Rindu datang bertamu ....



Rindu...
sering datang bertamu..
diruang itu...
jejaknya tidak ...
menampakan kesan... 

Maafkan aku...
kerna...
Hati ini sering menipu..
tidak berdaya menyatakan...
apetah lagi melafazkan....

Disini...
kukatakan dengan indah....
ku jua merinduimu....
Ingin dekat dihatimu...

Namun...
hasrat tidak semestinya ditunaikan...
seperti rindu tidak semestinya bertemu....

Notakakikudibibirmu...
Biarlah rahsia...

Dari : lady -D


Tuesday, October 14, 2014

Tatkala Hati Berkias....


Duhai Hati yang kesepian....
Ku tahu dirimu pinta seorang teman...
namun kasih sayang bukan senang dibeli...
rindu pula bukan senang dibida...

Duhai Hati yang kesepian..
izinkan diri ini melakar sebuah mimpi...
melukis sebuah angan-angan.....
Dan meninggalkan jejak dihatimu...
Seketika ...
Namun bermakna...
Sesungguhnya cinta tidak semestinya..
abadi bersama....
Sesungguhnya rindu tidak semestinya...
Berbalas hati gembira...

Kisah cinta tetap ada...
Penghujungnya tetap pada yang lebih berhak..
menjaga mu...
ikhlas keranaNYA
Kerana ku yakin...
DIA akan menjagamu....
setelah aku tiada......

Notakakikudibibirmu....

Selagi hati gembira ....
kerana orang lain BAHGIA..
itulah kebahgiaan dan pengorbanan...
cinta yang sebenar....


(Tiada ada kna mengena hidup dan mati..)
Karya : lady  D 
13Oct2015 
1202a.m..



Monday, April 21, 2014

Kiasan Hati : Aku Sudah Bertunang



Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa minggu lalu. Iya, hanya beberapa minggu lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada. Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah.

Aku hanya seorang Insyirah. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini. Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata pinjaman Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga pinjaman Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain.

Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam. Aku hanya seorang Insyirah yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama... Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini.

Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah apabila melihat kedua tangan ku memakai cincin di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian.

Ibu bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila.

"Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?"

Aku menjawab tenang.. "Warna putih, bersih..."

"Alhamdulillah, ibu akan usahakan dalam tempoh terdekat."

"Ibu, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan."

Ibu angguk perlahan.

Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu... helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh nubari aku sebagai hamba Allah. Malam Pertama... Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah.

Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran. Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang... As-Syifa' aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului.

"Kak Insyirah, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?"

Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga.

"Insya Allah, 'dia' tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama."

Berita itu juga buat beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi.

"Jangan lupa jemput ana di hari menikahnya, jangan lupa!"

Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan 'dia' yang mendekatkan aku dengan Allah. Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa' ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu.

"Bila enti menikah?"

Aku tiada jawapan khusus.

"Insya Allah, tiba waktunya nanti enti akan tahu..." Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya.

"Jemput ana tau!" Khalilah tersenyum megah.

"Kalau enti tak datang pun ana tak berkecil hati, doakan ana banyak-banyak!" Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati.

"Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti..."

Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya. Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu...

"Usah berlebihan ya..."

Ibu angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata.

"Insyirah, jom makan!"

Aku tersenyum lagi... Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman.

"Tafaddal, ana puasa."

Sahabiah juga semakin galak mengusik.

"Wah, Insyirah diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat... Tarikhnya tak tetap lagi ke?"

"Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi."

Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja.
..........................
.............

"innalillahi wainna ilaihi rajiun..."

"Tenangnya... Subhanallah. Allahuakbar."

"Ya Allah, tenangnya..."

"Moga Allah memberkatinya...."

Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu.

Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri.

Akhirnya, mereka ketahui sosok 'dia' yang mendekatkan aku kepada Allah.
Akhirnya, mereka kenali sosok 'dia' yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum.
Akhirnya, mereka sama-sama mengambil 'ibrah dari sosok 'dia' yang mengkhitbah ku.

Dalam sedar tidak sedar...

Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku... Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa'nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi. Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu.

"Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan 'dia' yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui..."

Akhirnya, Khalilah bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian...

"Insyirah bertunang dengan siapa, mak cik?"

Ibu tenang menjawab... "Dengan kematian wahai anakku. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Insyirah hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh."

"Allahuakbar..." Terduduk Khalilah mendengar, air matanya tak mampu ditahan.

"Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama..."

Ibu angguk, tersenyum lembut... "Ini nak, bukunya." Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr 'Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk 'Malam Pertama di Alam Kubur'.

"Ya Allah, patut la Insyirah selalu menangis... Khalilah tak tahu mak cik."

"Dan sejak dari hari 'khitbah' tersebut, selalu Insyirah mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan..."

Khalilah masih kaku. Tiada suara yang terlontar. Matanya basah menatap kalam dari diari Insyirah yang diberikan oleh ibu.

"Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ibu akan tenang menghadapinya, kerana ibuku bernama Ummu Sulaim, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta. Dan ibu mengambil 'ibrah bukan dari namanya (Ummu Sulaim) malah akhlaqnya sekali. Ummu Sulaim, seteguh dan setabah hati seorang ibu."

* Kisah ini bukan kisah ana (Insyirah), ianya kisah KITA (semua yang sedang membaca/tak) *

Mulai hari ini, jangan bersoal tika melihat ana memakai cincin. Kerana, ana sudah bertunang! Bertunang dengan kematian, tidak tahu bila ana akan dinikahkan dan tidak tahu bagaimana rezeki di malam pertama. Tetapi, sekurang-kurangnya apabila sudah dirisik dan bertunang, kita sama-sama akan mempersiapkan diri sebaik-baiknya walaupun bukan yang terbaik untuk hari pernikahan dengan KEMATIAN. Wallahua'lam.

Cukuplah kematian itu mengingatkan kita... Cukuplah kita sedar kita akan berpisah dengan segala nikmat dunia. Cukuplah kita sedar bahawa ada hari yang lebih kekal, oleh itu sentiasalah berwaspada. Bimbang menikah tergesa-gesa, tahu-tahu sudah disanding dan diarak seluruh kampung walau hanya dengan sehelai kain putih tak berharga.

Setidak-tidaknya, Insyirah (watak di atas) sudah 'membeli' baju pernikahannya... Arh... Untungnya Insyirah. (Cemburu! Cemburu! Cemburu!)

~ Kullu nafsin za'iqatul maut ~

laman perkongsian:
niqobgirl.blogspot.com




Bicara diriku  : 

Mati itu PASTI....
sekadar perkongsian ....:)
moga memberi manfaat...


Wednesday, April 2, 2014

Kiasan Hati : Sesungguhnya Aku belum BERSEDIA...





Hiba rasa tatkala memandang wajah nya...
Pilu tidak terluah ...
Hanya air mata membasahi pipi ini...

Ku amat menyayanginya...
Tiada kata mampu ku luah disaat ini...
Didalam hati...
Tidak mungkin ada insan sehebat dia..

Aku belum bersedia...
Tatkala terimbau memori duka...
Lemah longlai badannya ...
Lemah rasa diri ini untuk menerima....
Suratan yang ditulis oleh YANG MAHA ESA...

Sesungguhnya aku belum bersedia...
untuk kehilangan kasih sayangnya...
aku masih belum puas bermanja dengannya...

Hanya dengan berdoa yang mampu ku lakukan...
Pinta ku agar diperkenankan....
Aku masih belum bersedia kehilangan dia...
Aku mahu dia melihat aku bahagia bersama insan tercinta...

Disaat ini ...
Ku lakarkan rasa yang terbuku dihati...
Ku amat menyayangi dia...
Sesungguhnya aku belum bersedia...

-lady T-

Dear Dad...
I will always love you no matter what happen...
Please don't leave me ...so soon (T.T)
I will get married ...soon i promise.......
You want to see your grand children and play with them right..?
You keep remind  the way you want to treat my children...
Please dad , we need you....still

Dad...
I keep remind u....
ever since the doc said you having a heart attack...
Please be strong....
Please take care your health...
Even u still stubborn like a lil' baby...
We still love you...
i'll miss your shouted at me , mad at me...
Please dad....
I need you more than anyone else.....
i'll pray for you dad.....

* deep *

Along sayang sgt dekat abah.....(T.T)










Saturday, March 15, 2014

Kiasan Hati : Jodoh berdua





Assalamualaikum .....
Tajuk yang agak epik untuk tahun ni....
Terlalu byk sahabat LT bakal menjadi raja sehari...
Alhamdulillah bertambah lagi umat Nabi Muhammad
and it will be the less ' anak haram ' in ummah...

Photo: Perkara yang sensitif, elakkan bertanya melainkan empunya badan sendiri yang ingin berkongsi cerita. Tak susahpun jaga hati orang lain.

Disaat kita beria ataupun sudah bergelar isteri/suami ...
Wajarlah antara kalian menghormati perasaaan rakan yang lain...
Tak salah nak beria or over excited tapi janganlah keterlaluan/riak...
sehingga mengabaikan perasaan rakan lain....

Bersendiri bukanlah satu kelemahan...
Insan yang sendiri dalam erti kata lain seorang berdikari ...
mereka adalah yang paling kuat...menghadapi segalanya dengan ketentuan yang ESA..

antara Sebab kukuh untuk terus BERUSAHA untuk pencarian CINTA ...

1. Cantik itu SUBJEKTIF 


Tidak susah untuk jumpa seseorang yang akan cakap '' I love you "
untuk jumpa seseorang yang bermaksudkan....itu yang PAYAH...
tapi bila kamu berjumpa..., don't rush...easily...TAKE ur Time...
Cari seseorang yang tidak malu untuk mengaku....' yer saya RINDU awak '
Seseorang yang tahu kamu tidak SEMPURNA...tapi akan menghargai kamu dengan apa adanya..
seseorang yang bukan sekadar meLAFAZkan...tapi yang mampu memBUKTIKAN...
seseorang yang ingin berNIKAH dengan kamu.., yang dapat terima disaat keKEDUTAN di wajah yang mula memamah usia , rambut yang makin putih ...namun masih tetap ingin cintai kamu...bukan sekali..
BERULANG KALI...

Remember orang yang betul2 sayang kamu...bagi mereka kamu yang terbaik, tercantik dah bagi mereka...
bukan kerana mereka buta tentang kelemahan kamu...tapi mereka telah benar-benar melihat akan keindahan jiwa anda....'' beauty captures attention  , personality captures the heart ''

2. hak untuk BAHAGIA ditangan anda...


Jangan sesekali meletakan KUNCI kebahgiaan didalam POKET seluar dalam orang lain...LOL..
Hubungan bukan lahir dari KUASA orang lain . Ia adalah tentang perjanjian dua hati tentang CINTA dan rasa HORMAT . Jangan suke suka jer nak hidup dalam orang lain punya FANTASI....Kamu perlu ada ada ruang dan buat apa yang kamu rasakan SESUAI , TEPAT walaupun ada yang memBANTAH , ia tetap HAK kamu.... konsep dia mudah .MEMBERI tapi jangan sampai diperGUNAKAN...MENDENGAR tapi jangan sampai perasaan sendiri , keinginan sendiri tenggelam....voice OUT...:)

'' Never apologize for what you feel and what you don’t feel; that’s a betrayal of your truth.  No matter how much advice people give you, sometimes you have to feel things out for yourself, make decisions on your own, experience things firsthand, and build your own conclusions from the ground up the old fashion way ''


3. Kebebasan untuk menyintai 


Cinta itu salah satu nikmat yang ALLAH s.w.t . Maka hargailah ia...kerana ia juga kurniaanNYA...
Ia ibarat udara...untuk bernafas...
Komunikasi amat penting , bukan sekadar satu elemen dalam hubungan tapi itu lah yang paling utama.

 ( Because we do not always need a busy mind that speaks, just a patient heart that listens...)

So , Open your heart and let love out.  Love people.  Love experiences.  Love yourself.  And Let Go/ignore who try to stop YOU...for LOVE or searching for LOVE...

4. keberanian untuk menghadapi kehidupan.

 
'' You must lose your fear of being wrong  '' , Bila kita melakukan sesuatu yang salah ia bersamaan 10 kali lebih produktif dari tidak berbuat apa-apa.
 Even when things don’t work out, they do.  Because in the end, experience is what you get when you didn’t get exactly what you wanted, and experience is often the most valuable thing you have to give. Pengalaman itu lagi penting...
So don’t be too timid and squeamish about your actions.  Don’t let someone scare you out of failing forward.  All of life is an experiment.  The more experiments you make the better.  Either you will succeed or you will learn the next best step.  Win-win...so Don't give UP...
mari layan gambar GOOGLE







Notakakikudibibirmu :  if someone expects you to be someone you’re not, take a step back.  It’s wiser to lose relationships over being who you are, than to keep them intact by pretending to be someone else.  (to be continue )  



Friday, February 28, 2014

Kiasan Hati : Hargai selagi ada



Alhamdulillah , 
masih lagi bernafas untuk menikmati jejak-jejak kehidupan ...
yang sering alpa kadang terlupa...
itulah sifat seorang yang bergelar manusia  ...
Aku seorang wanita , seorang wanita hanya ingin difahami
 namun jika ada sebuah buku belum tentu..
seorang  lelaki mampu untuk memahami..
 isi hati seorang wanita ....

Dalam kehidupan ...
ada satu saat yang kita akan rasa sangat damai ....
yang tinggal hanya dengupan jantung ...
maka kita harus belajar ...
memahami rentak aluanannya ....
kadang yang indah itu tersembunyi...
soal hati sangatlah rahsia....
hanya Tuhan yang tahu tentang apa adanya diri kita...
yang tersurat mahupun tersirat..

Dahulu blog ini bukti tentang hati yang bertaut dalam rahsia..
memerhati segala isi yang kukiaskan menjadi bahan bercerita...
terbinanya segalanya hilang sekelip mata....
yang pasti....
kehidupan masih jauh disebalik awan....
masih ada cinta memanggil untuk didengari...
walaupun rentaknya tidak selincah dahulu...
namun alunan muziknya masih tetap sama...

kembali bersambung......

Sunday, January 12, 2014

Kiasan Hati : Di Kanvas ini....



Di kanvas  ini...
Jari-jemariku  melakarkan...
Sebuah gambaran kehidupan...
Terlukis dengan hati ....
Segaris senyuman tidak henti....
Walau ada ketika sendu mewarnai...
Hasilnya menjadi penyembuh diri...

Di kanvas ini ...
Seringku tinggalkan jejak yang dilupakan...
Kualpa melihatmu...
Menyapu debu-debu dan sawang ..
Yang sering bertandang membalutimu..
Maafkan aku....

Di kanvas ini...
Ku menjejak rindu...
Tatkala ia datang bertamu...
ia abadi menjadi sebuah cerita yang bisu...
Zahirnya tidak terkesan...
Hilang ditelan waktu...


.


notakakikudibibirmu :
Langit takkan selamanya mendung,
hari takkan selamanya malam.
" Inna Maal Yusri Yusra "
( Verily, along with every hardship is relief )




Wednesday, January 8, 2014

Kiasan Hati : Kejauhan


Dari kejauhan...
Zahir yang tidak mungkin...
aku perlihatkan...
Disiniku selalu menunggumu...
Selalu ada disetiap waktumu...
tanpa dirimu tahu.....
Menanti untuk sesuatu yang aku sendiri ...
tidak pasti kemana arah tuju....

Dari Kejauhan...
Tidak kan pernah hilang rasaku...
tentang lafaz yang tersimpan...
amat mendalam...
Namun segala yang tersurat telah ditentukanNYA...
yang tersirat biarlah pergi menanti takdirNYA....

Dari Kejauhan...
Ku ingin memiliki mu....
Mendekatimu...
Namun ...
biarlah rasa ini pergi.....
seperti derasnya air mata ...
yang membasahi....
pipi ini....
Jauh dari sudut hati....
Ku tahu kau masih ada disisi...
memerhati....
walaupun kini...
kau telah dimiliki....

nukilan : lady T
sumber inspirasi : nomad : tetap menantimu


.notakakikudibibirmu :

 Tidak semua perjalanan cinta dapat kita miliki...
adakala perpisahan itu adalah jalan yang terbaik...







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

BLOGGERS CHAT ROOM